Mengaku Rasul: Sesat

Written by admin on . No Comment, 198 views

Mengaku Rasul: Sesat

Review (-/10)
(By Nona Shiela)

Source: Akhirnya Saya (terpaksa) Menonton "Mengaku Rasul"

Hoh, iya sodara sodara...padahal saya blum nonton Indiana Jones dan Narnia -.-a tapi salah satu teman saya sekalinya kemaren keknya lagi kesambet tiba-tiba dengan suara sumringah mengajak nonton Mengaku Rasul. Temen gw, Kate tiba-tiba nelpon gw siang siang dan langsung mengajak menonton Mengaku Rasul. Gw sebagai orang yang berakal tentu saja langsung menolak, tapi berhubung gw juga lagi ga ada kerjaan yasud...gw nrima aja -.-a (malangnya orang orang macam gw ini).

Akhirnya habis gw ujian Intra/Inter langsung pergi be-empat bareng geng Fantastic Four gw :lol: . Akhirnya ditetapkan bakal nonton yang jam 7 malem. Karena waktu itu masih sore, kami berempat menghabiskan waktu makan bakso lapangan tembak (setelah perdebatan yang anehnya tidak memakan waktu lumayan panjang). Sebelum itu kami pergi ke Parsley, maw mesan kue ultah kakaknya Kate. Tiba tiba salah satu temen gw, Icha menunjuk nunjuk penuh hikmat ke arah kue keju di dalam outlet Parsley. Kata kata sakti pun keluar : ?Yang ini enak banget loh!!? dan Kate pun menjawab :?Masa sih?! Ya udah bli 8 aja, masing masing 2.? :lol: Yang ditunjuk itu kalo ga salah namanya pie keju yak? yang kayak kue sus tapi toppingnya fla keju. Karena Icha dan Zdit sok sok ga tahan makan banyak, maka kami bli 6 aja (satu satu buat Icha dan Zdit dan dua dua buat gw dan kate :lol: ). Abis itu kami langsung menghabiskan waktu di bakso lapangan tembak.

Dan Icha mulai lagi kambuh penyakitnya. Yupz, ntu anak lagi lagi sepanjang jalan ngidam makan D'crepes. Sepanjang jalan nyebut nyebut maw makan D'crepes. Akhirnya habis dari bakso lapangan tembak kita ke carefour dulu. Tujuannya tentu saja ntuk bli stok ngemil pada saat nonton pilem Mengaku Rasul. Nonton Mengaku Rasul dirasa tidak cukup hanya bermodalkan popcorn saja. Karena diyakini pilem kelas kelas Mengaku Rasul perlu ?obat penenang' yang cukup supaya ga stress di dalam bioskop.

Akhirnya kami bli banyak cemilan, padahal Icha dan Zdit awalnya sok sok ga maw bli banyak cemilan (karena bakal bli crepes lagi) tapi akhirnya nyomot juga :lol: .

Abis ke carefour kami nyetok lagi di D'crepes :lol: Pokoknya persediaan bahan pangan kami banyak banged dan itu diselundupkan di dalam tas Icha :lol: Soalnya yang lain pada bawa tas kecil semua dan cuman dia aja yang bawa tote bag.

Sampai di 21 masih nyisa setengah jam lagi, kami muter2 ga jelas. Dan ntu kami masih sempat sempatnya aja ngiler nyium bau popcorn. Akhirnya kejadian juga, gw dan kate bli Nachos lagi :lol:

Dan akhirnya tiba juga waktu dipanggilnya kami ke dalam studio :lol:

Yang pasti yang nonton Mengaku Rasul dikid banged. Malah di jejeran kursi kami cuman kami berempat :lol:

Pilem pun dimulai. Adegan dibuka dengan adegan si the so called rasul lagi ngomporin rakyat pedesaan. Dan dilanjutkan dengan komporan pihak tipi dan dibakarnya pondok.

Critanya berkisah tentang seorang gadis (ceileee) bernama Rianti (yang maen sama dengan yang jadi Sundel Bolong di pilem berjudul sama) yang lagi berantem dengan cowok pujaannya dan akhirnya melarikan diri ke desa untuk mendapatkan pencerahan (nyari pencerahan kok di desa -.-a ).

Ternyata di desa itu smua penduduknya telah sesat lagi tersesatkan oleh seorang om om tak jelas yang mengaku rasul. Si Rianti yang kayaknya punya sedikid keidiotan (like the rest of people in village) agak agak ikut sesat juga.

Akhirnya sang pacar pun dateng untuk menyelamatkan sang Rianti (gw lupa nama si pacar). Si pacar Rianti ini, walo dandanan ala preman dan anak emo gitu, tapi adalah makhluk paling waras dan lumayan pintar di pilem ini. Terbukti doktrin doktrin nyeleneh yang bikin orang2 di desa itu sesat bisa dipatahkan oleh si pacar (sebenarnya orang yang sedikid pintar juga ngerti kalau ajaran si the so called rasul itu bego).

Contoh doktrin bodoh salah satunya aja yang gw inget adalah ?Sertifikat Masuk Surga? yang harus dibeli dengan harga VIP -.-a

Trus kok si Ikhsan mana? Wohohohohooo...si Ikhsan ternyata jadi anak tiri si om om cabul mengaku rasul ituh. Dan guess what... Ikhsan looks normal!! At least mukanya rada ?mendingan' (kalo dishot dari bawah :lol: )

Setlah hampir setengah dari pilem ngeliatin si om om cabul itu ngompor-ngomporin penduduk desa dengan doktrin konyolnya (yang asli bikin gw ngantuk) beberapa menit di endingnya diliatin konspirasi konspirasi ?hebat' sang mengaku rasul itu :lol: .

Overall pilemnya standar. Hmmm...kalo dari pandangan subjektif gw sendiri sih pilemnya jelek, membosankan dan cape dengerin komporan si om om cabul. Pilem yang sebenarnya ga penting ditonton sama orang yang pikirannya terbuka.

Kalo secara objektif gw ga bisa bilang sejelek itu. Soalnya pada kenyataanya di Indonesia ini masih banyak orang orang yang masup aliran sesat dengan doktrin-doktrin aneh yang sebenarnya kalo dicerna akal sehat itu ga masuk akal. Apalagi kalo cult cult semacam itu penganutnya fundamental. Dan orang yang awalnya pintar jadi bodoh kagak ketulungan. Dan tipe orang kek Rianti itu banyak (kalo ada temen gw kek gitu udah gw jambak bawa pulang ke rumah).

Lagian di pilem ini banyak korupsi logika, a.k.a keanehan. Contoh saja waktu tangan si om om rasul dipotong dan disambung lagi. Wakakakak...jelas jelas ga mungkin banged laaaa....namanya tangan dipotong itu dalam beberapa menit pasti kehabisan darah, dan di desa itu tampaknya ga ada dokter yang bisa ngejahiy ntu tangan (dalam detik detik terakhir dilihatkan tangan si om om itu mengeluarkan darah dan mayatnya juga pas diidentifikasi dah terpotong). Ini muka si om om masi segar bugar gitu :lol:

Terus endingnya ga logis. Kenapa si Istri om om itu nyuruh Rianti ngebunuh si om om cabul dengan cara pura pura nikah sama si om om? Napa juga si istrinya itu ga lapor sama polisi ato at least sama penduduk desa sebelah kalo si om om itu cuman om om cabul yang ga jelas. Ini malah ngasih misi rahasia ke Rianti supaya ngebunuh si om om di malam pertamanya :lol:

Padahal kalo kek gitu secara logika penduduk desa yang secara tentu saja masih sesat bakal ngebantai si Rianti karena telah membunuh Rasul mreka :lol:

Pilem yang bodoh.

Moral of this movie...errr...jangan jadi sesat :lol:

Satu lagi yang aneh dari ini pilem, di posternya diliatin Rianti pake cadar ala Ayat Ayat Cinta (lirikan matamuuuuu...) tapi di pilemnya sendiri si Rianti cuman pake kerudung dengan poni ke mana mana. Ngedompleng banget ga sih :lol:

Yang pasti sepanjang pilem gw dan teman teman yang lain cuman makanin cemilan sambil ketawa ketawa ngeliatin Ikhsan dan muka cabul si mengaku rasul.



Trailer

Keyword : Eli, AAA, Cher, IU, Asin, Anya, A Di, Ant, iOTA, Anak, Arena, Ate, Ayan, Bug, Cinta, Dara, Detik Terakhir, EMI, Fantastic Four, Haru, I Do, Keane, Look, May, Out, Oz, Sundel Bolong, Up, War, Ateng, Bi, Maya, M., Alam, Emil, Ipang


Share This :